Facebook Memecahkan Kampanye Pengaruh Iran, Rusia

Facebook Cracks Down on Iranian, Russian Influence Campaigns

Dilansir pada laman TechNewsWorld - Facebook pada hari Selasa mengumumkan telah menghapus lebih dari 650 halaman Facebook dan Instagram, kelompok dan akun yang berasal dari Iran dan Rusia untuk "perilaku tidak autentik terkoordinasi."

Tujuannya adalah untuk meningkatkan kepercayaan koneksi Facebook.

Meskipun telah membuat kemajuan dalam usahanya, orang-orang yang bertanggung jawab atas kegiatan tidak otentik ditentukan dan didanai dengan baik, kata Facebook.

"Kami mengidentifikasi operasi pengaruh, tidak hanya di Facebook, tetapi di beberapa platform media sosial," kata Sandra Joyce, wakil presiden untuk intelijen global di FireEye, sebuah perusahaan cybersecurity di Milpitas, California.

"Kami memiliki kepercayaan yang moderat itu berbasis Iran," katanya kepada TechNewsWorld.

Kampanye Pengaruh Klasik

Upaya Iran mewakili kampanye klasik untuk mempengaruhi penonton di Amerika Serikat, Inggris, Amerika Latin dan Timur Tengah, kata Joyce.

Kampanye tersebut mempromosikan konten yang mengandung pro-Iran, anti-Israel, anti-Arab Saudi, anti-sanksi dan sentimen pro-nuklir-kesepakatan, ia menunjukkan.

Itu memuji kandidat yang mencalonkan diri untuk jabatan di Amerika Serikat yang mendukung perjanjian nuklir Iran yang dibatalkan oleh pemerintahan Trump.

Iran tampaknya "akan mengambil halaman dari buku pedoman Rusia ketika datang untuk mempengaruhi penduduk," kata Joyce.

"Apa yang unik adalah kita melihat apa yang kita yakini sebagai aktor berbasis Iran mendorong agenda ini di seluruh dunia dan memanfaatkan media sosial untuk melakukannya," katanya.

Fokus kampanye di Amerika Latin adalah sedikit kerutan baru, diamati Paul Bischoff, advokat privasi untuk Comparitech.com, ulasan, saran, dan situs web informasi untuk produk keamanan konsumen.

"Tampaknya kurang seperti perubahan dalam taktik dan lebih seperti mengadaptasi metode yang sudah terbukti ke negara lain," katanya kepada TechNewsWorld.

"Dengan semua masalah yang terjadi di Nikaragua sekarang, saya tidak akan terkejut jika itu adalah target," kata Bischoff. "AS telah mendorong demokrasi di Nikaragua selama beberapa dekade, dan upaya itu kini terancam."

Percakapan Lumpur

Kampanye pengaruh mirip dengan astroturfing bahwa sponsor kampanye disembunyikan agar terlihat seperti gerakan akar rumput, kata Bischoff.

"Dengan bantuan analitik yang dibangun di Facebook dan sebagian besar situs web, kampanye ini tidak hanya menyebarkan pesan mereka, mereka juga mengumpulkan informasi tentang orang-orang yang menerimanya," katanya. "Mereka dapat menggunakan informasi ini untuk menargetkan orang yang sama dan orang-orang seperti mereka di masa depan dengan pesan yang lebih efektif."

Kampanye-kampanye ini tidak ingin mengubah opini publik sebanyak menggesernya dengan cara yang akan menguntungkan penulis kampanye, saran Vincent Raynauld, asisten profesor di Departemen Studi Komunikasi di Emerson College di Boston.

Pergeseran itu dapat mencakup penaburan keraguan melalui informasi yang salah.

"Jika Anda dapat menyuntikkan banyak berita palsu ke dalam percakapan online, Anda bisa mengotori perairan," kata Raynauld kepada TechNewsWorld. "Anda mungkin membuat orang mempertanyakan keyakinan mereka. Anda mungkin membuat mereka mengubah perilaku mereka."

Koneksi Iran-Rusia

Fakta bahwa laman, grup, dan akun yang tidak autentik yang dibersihkan dari Facebook yang berasal dari Iran dan Rusia mungkin bukanlah suatu kebetulan.

"Orang-orang Iran memiliki hubungan yang sangat dekat dengan Rusia," kata James A. Lewis, direktur teknologi dan program kebijakan publik di Pusat Kajian Strategis dan Internasional, sebuah organisasi riset kebijakan nirlaba dan nirlaba di Washington, D.C.

"Itu sebabnya mereka telah berkembang pesat di dunia maya," katanya kepada TechNewsWorld.

"Iran juga khawatir tentang mengendalikan media sosial sejak Revolusi Hijau sekitar satu dekade lalu," kata Lewis. "Iran hanyalah negara kedua yang menggunakan operasi pengaruh media sosial dengan cara apa pun. Orang Cina melakukannya, tetapi mereka melakukannya terhadap rakyat mereka sendiri dan Taiwan, bukan di negara lain."

Pertempuran Uphill

Sulit untuk menentukan efektivitas upaya Facebook untuk menyingkirkan perilaku tidak autentik, Bischoff mengamati.

"Kami memiliki sedikit konteks mengenai seberapa besar masalah ini sebenarnya, kemungkinan karena Facebook tidak tahu seberapa besar masalahnya," katanya.

"Siapa pun dapat membuat halaman Facebook atau grup dengan pengawasan nol praktis, dan perusahaan mungkin bergantung pada pengguna menandai konten untuk menghasilkan prospek. Bila Anda mempertimbangkan itu - dan fakta bahwa Facebook juga harus mencoba untuk menyeimbangkan penegakan dan penyensoran - itu benar-benar bertempur dengan perjuangan yang berat, "Bischoff menjelaskan.

"Saya tidak memiliki terlalu banyak simpati," tambahnya. "Facebook membangun bukit."

Lebih Banyak Antisipasi Dibutuhkan

Karena sangat mudah untuk membuat halaman, grup, dan akun di Facebook, pemolisian konten yang tidak autentik dapat menjadi tantangan.

"Ini cukup banyak permainan politik yang meletus. Ketika sebuah halaman muncul, Anda memukulnya dan satu lagi muncul," kata Raynauld.

"Facebook sedang memerangi kebakaran," kata Mark Graff, CEO Tellagraff, perusahaan perencanaan respons insiden di New York City.

"Ini menempatkan satu dan menunggu sampai kebakaran lain terjadi di tempat lain," katanya kepada TechNewsWorld. "Bagus untuk melakukan itu. Itu perlu untuk melakukannya - tetapi lebih baik untuk mengantisipasi di mana api akan pecah dan mengambil bahan bakarnya."

Facebook mempertahankan bahwa apa yang diperlukan untuk membasmi perilaku tidak autentik di jaringannya adalah membangun teknologi yang lebih baik, mempekerjakan lebih banyak orang, dan bekerja lebih erat dengan penegak hukum, pakar keamanan, dan perusahaan lain.

Ada kebutuhan keempat, menurut Raynauld.

"Publik perlu dilibatkan. Ia harus bisa mengidentifikasi berita palsu dan mengabaikannya," katanya. "Saya telah melihat sedikit atau tidak ada upaya untuk mendidik publik tentang berita palsu itu."

Teknologi Akan Menyelesaikan Masalah

Meskipun menurunkan laman, grup, dan akun yang tidak autentik adalah awal yang baik, Facebook dapat terus berperang lebih jauh, Graff tetap mempertahankannya.

Misalnya, ia dapat melakukan upaya untuk memverifikasi siapa yang membuat laman, grup, dan akun tersebut.

"Tidak pernah menjadi perhatian bagi mereka karena tidak mempengaruhi pendapatan mereka," kata Graff.

Facebook juga bisa melihat lebih dekat siapa yang membeli iklan di jaringannya.

"AS melarang Facebook membeli iklan dari Iran sehingga menggunakan potongan untuk membeli iklan," jelas Graff. "Facebook harus memvalidasi siapa yang membeli iklan untuk melihat apakah mereka mencoba menghindari sanksi."

Teknologi pada akhirnya akan menyelesaikan masalah laman, grup, dan akun yang tidak autentik di Facebook, menurut perkiraan CSIS Lewis.

"Jika Anda bisa membuat program untuk mengidentifikasi pornografi dan ekstremisme, Anda bisa membuat program untuk mengidentifikasi berita palsu," katanya. "Tidak akan mengejutkan saya jika kami lebih baik setahun dari sekarang karena orang-orang membangun alat untuk menemukan barang-barang semacam ini."

Berlangganan update artikel terbaru via email :

0 Response to "Facebook Memecahkan Kampanye Pengaruh Iran, Rusia"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel